Monday, 19 March 2012

cerpen tentang sahabat (hadiah untuk ukhuwah kita)

Aku Penulis , Dia Pelukis

     "Ini potretku bukan?" kusoal dia yang sedang asyik melakar sesuatu di atas kertas yang masih putih satu per empat.
     "Ya." Jawabnya tanpa mengangkat wajah. "Walaupun ia tak seindah yang nyata, tapi ia lukisan dari hati. Aku melukisnya tanpa melihatmu."
     Bibirku menguntumkan senyuman. "Lihatlah dirimu pula akan ini." Kuhuluran dia buku setebal A-Quran tetapi tidak bisa engalahkan keindahan bahasa Qalam itu.
     "Kau tulis cetera kita?"
      Aku mengangguk. "ku menulisnya tanpa perlu rakaman. Kerana aku sentiasa mengingati setiap detik yang aku kongsikan bersamamu, teman."




Dan pada suatu hari kami berdua mencuba nasib lalu berangkat ke pasar.. Dia dengan lukisan-lukisannya dan aku dengan puisi-puisiku dengan harapan ada yang akan membelinya.


________________________________________________________________________________


Pada petangnya, kami tiba di rumah serentak dengan kesugulan yang hampir sama.
     "Adakah kau perolehi keuntungan sahabatku?" kusoal dia dengan penuh harapan yang dia memperolehi sesuatu.
      Dia menggeleng. "Tidak. Ada sahaja yang ingin kubeli.. Namun, mereka berkata.. Lukisan mu indah, tapi aku tidak bisa mentafsirnya. Mungkin aku perlukan puisi bagi membantuku mentafsir lukisanmu. Itu katanya. Bagaimana pula dengan puisi-puisi mu sahabatku?"
      Aku menunduk sayu. "Mereka berkata padaku yang puisiku begitu indah dan mereka tidak mampu menggambarkannya. Mungkin mereka perlu gambaran supaya mereka lebih jelas."
      Sahabatku itu diam seperti sedang berfikir tentang sesuatu. "Apa mungkin kita patut bergabung? Mencipta sebuah puisi di atas sebuah lukisan?"
      Aku kurang faham. "Apa maksudmu sahabatku?"
      "Ya. Aku melukis dan kau pula menambah puisi di atas nya. Sudah tentu mereka akan dapat gambaran dan tafsiran betul tidak?"
      "Subhanallah. Aku dapat rasakan ia akan menjadi. Marilah kita lakukan bersama."
_________________________________________________________________________________


Keesokannya..


      "Alhamdulillah.. Hasil seni gabungan kita berdua berjaya meraih hati pembeli. Dengan izin Allah semuanya habis dibeli."
       "Syukur."








dari hati penulis : Begitulah sahabat. Mereka saling memerlukan di antara satu sama lain. Seperti aku. Aku memerlukan kamu. Dan begitu juga kamu memerlukan aku. untuk apa? Ya, untuk berdakwah tentunya. Kekuatan itu dari Allah.. Tapi ukhuwah itu rantainya. Semoga ukhuwah kita menjadi rantai kekuatan itu. Ya, semoga Allah memberkati ukhuwah kita .




dedicated to :


EDC , kamu tetap di hati., saya sayang kamu walaupun saya tidak tahu kamu sayang akan saya atau tidak . :)
ukhti khatijah , sy sayang ukhti ketat2 .. ukhti :') doaku mengiringimu :') aku ingin jadi yang terbaik untukmu jika aku mampu :')
uqba nailah, begitulah sahabat. aku merindukanmu.
group Gerakan Dakwah Islamiah dan Anak Muda Islam , syukran atas ilmu yang dikongsi bersama.
dan adakalanya tika aku menyebarkan perisian itu pada sahabatku , ada yang membantuku saat aku ditentang. syukran .
dan buat muslimin muslimat ... jom strive for jannah


p/s : kalau ada yang salah minta ditegur ya. Aku terima teguran.



No comments: